Mekanik Dealer Resmi#Tak di rugikan, cuma berhati-hatilah

Barusan ane beli Element Assy Air Cleaner atau Filter Udara New Jupiter MX. Cukup dengan 10 menit jalan sudah sampai di dealer yang dulu pernah ane sambangi pas kepepet servis di sana, setelah itu ane cuma kesana kalo beli sparepart saja. Setelah di ambilkan barang dan transaksi jual beli pun terjadi di tebus dengan harga 29rb. Setelah di berikan kembalian ane langsung cabut saja,, eee di panggil lagi, “mas mas notanya belum” panggil mbak CS nya<meski bukan cs yang dulu, yang manis dan ramah senyum. kabarnya dah di pindah ke dealer pusat> saat tanda tangan ane baca dan sedikit heran… “mbak ini kokk…” tidak ane teruskan mbak’e mengedipkan mata seraya memberikan kode.. senyum2 ke ane “owwhhh yaaaaa…. g apa2..” ane pun paham… mbak’e itu pun senyum dan berterima kasih..

Photo0467min copy

Nota dan Filter Udara

Awalnya seperti tidak ada yang janggal namun kalo di cermati lagi.. Nota ini bukanlah nota pembelian, melainkan nota servis dan ganti sparepart.. Biasanya kalo ane beli sparepart cuma di beri nota pembelian yang berisikan barang yang di beli dan jumlah yang harus di bayar saja dan tanda tangan admin. Namun di sini lain, ada juga data pemilik kendaraan dan identitas kendaraan bahkan ada juga mekanik yang menangani. Dan tumben juga pembelian barang juga harus memberikan tanda tangan. Biasanya cuma tanda tangan CS saja..

Nopolnya sapa itu??

Nopolnya sapa itu??

Dan ane liat lagi ternyata milik seorang yang bernama Tri Margiyani alamat Brujul 1/6. Siapa itu??? Identitas mesinnya juga lain.. maksudnya gini.. Setau ane <berdasarkan teman mantan mekanik beres> Setiap kendaraan yang di servis oleh mekanik, mekanik itu pun mendapatkan jatah bonus kerja dan mendapatkan rating sebagai mekanik teladan/mekanik terlaris.. Owhh jadi itu maksudnya to… Sampingan para mekanik… di untungkan kalo ada yang membeli sparepart dan memasang sendiri, jujur ane sih g merasa dirugikan sama sekali.. namun sekedar mengingatkan berhati-hatilah kalo bisa berhenti seperti itu… Setiap dealer resmi kan berbeda perusahaan walau masih dalam satu pabrikan ada yang royal kepada karyawannya.. tapi juga ada yang pelitnya minta ampun pada karyawannya ampe gaji 9 tahun tidak naik2… hehehe….Apapun celah itu ada resikonya…

Iklan

Tentang ki Salim

Bocah ingusan yang pengen ngeblog
Pos ini dipublikasikan di Umum. Tandai permalink.

15 Balasan ke Mekanik Dealer Resmi#Tak di rugikan, cuma berhati-hatilah

  1. imamudin berkata:

    wkwkkww… haduh kok sampe melas temen yo …

  2. Erit07 berkata:

    Sip,yng penting hati-hati…

  3. budi berkata:

    hehe, emng udah biasa praktek seperti itu mas, maklum gaji mekanik sekalipun d beres tidaklah besar, jd ya nyari “sampingan”.
    kebetulan saya kerja di bagian audit sparepart salah satu dealer roda 2

  4. stevant berkata:

    itu yakin bukan spare part jatah pesenan orang yang dijual?

  5. Basho berkata:

    Mungkin karena jarang orang yg mau pasang spare parts di bengkel resmi. You know lah mekanik bengkel resmi, kerjanya sering ngga bener, termasuk urusan pasang spareparts. Contohnya saya pribadi aja lah. Saya kalo beli spare parts selalu di bengkel resmi. Tapi kalo pasang spare partsnya lebih suka ke bengkel pinggir jalan langganan atau pasang sendiri di rumah. Alasannya simpel, umumnya di bengkel resmi kita dilarang masuk ke area kerja si mekanik. Karena ngga bisa liat kerjaan si mekanik, otomatis kita juga jadi ngga tau spare parts yg kita beli beneran di pasang atau ngga. Lain hal nya kalo pasang di bengkel pinggir jalan atau pasang sendiri, lebih jelas hasil kerjanya, soalnya kita liat sendiri 🙂

    • Ki Salim berkata:

      ane juga gitu.. beli tapi pasang sendiri, kalo tidak bisa baru lari ke bengkel kepercayaan..

    • abangais berkata:

      ah masa sih? selama ini kinerja mekanik bengkel resmi bagus kok, kerjaannya rapi, dan selama ini saya masuk ke area kerja mekanik boleh2 aja, malah waktu itu disuruh masuk buat ngeliat mekaniknya kerja, jadi terpantau terus.
      Njmx ane pernah tuh di bawa ke bengkel pinggir jalan yg reccomended, tp ada salah pemasangan, pernah masang baut karburatornya salah lagi….
      So, semenjak itu saya percayakan pada bengkel resmi, lho emang mereka yang tau, kayak bapak sama anak ajalah ibaratnya, anaknya sakit bapaknya yang tau, bapaknya yg ngerawat, masa tetangganya :p

      janganlah dengar kata orang, dulu sy emang kepincut omongan orang yg notabenenya kinerja mekanik ‘beres’ ga bener. tp pas pengalaman, malah bagusan mekanik beres, lah wong mereka dilatih kok…

      hehe walopun bukan ‘orang dalem’ yg ngebela, tp emg beneran bagus..

      • Ki Salim berkata:

        Memang sih kalo kita ikut nimbrung di area kerja mekanik tidak dilarang.. sebagian.. juga ada yang dilarang.. beda dealer beda aturan mas bro… sebernya malah bagus kita tidak masuk ke area mekanik soalnya mekanik bekerja secara alami dengan begitu kita bisa melihat dasar kerja para mekani itu.. ada yang halus pengerjaanya ada juga yang kasarnya minta ampun. dari menaruh kunci sebenarnya sudah kelihatan… ada yang di banting ada juga yang di letakkan dengan penuh kasih sayang.. Perilahal pernyataan mas bro
        “So, semenjak itu saya percayakan pada bengkel resmi, lho emang mereka yang tau, kayak bapak sama anak ajalah ibaratnya, anaknya sakit bapaknya yang tau, bapaknya yg ngerawat, masa tetangganya :p”
        mohon maaf ane kurang setuju.. terkadang bapaknya malah tidak tau apa penyakit anaknya.. kalo ane, anak sakit ya di periksakan ke dokter.. dokter yang tau penyakitnya dan dokter tidak harus ke rumah sakit.. ada yang praktek di rumah.. dan untuk pembelian sparetpart dan di pasang di dealer resmi/bengkel pinggir jalan/pasang sendiri menurut saya sama saja.. cuma terkadang dari delaer resmi ada yang jahil sekrupnya ada yang hilang, bengkel pinggir jalan ada yang tidak tau kancingannya dan patah, kalo kita bisa masang sendiri? kenapa tidak bisa lebih berhati-hati…

    • ade billy berkata:

      Sudah sering kami sebagai mekanik BERES mendapat “pujian” yg seperti saudara lontarkan…
      Toh ujung-ujung nya kami lebih banyak mengobati keluhan konsumen yg dari bengkel umum, bahkan banyak konsumen dari bengkel umum yg dorong2 mtor ke BERES karna sudah lama motornya di anggurkan dan tidak kelar2 di bengkel umum langganannya.
      Pada dasarnya kita sebagai mekanik BERES dilatih skill dari mulai bantu2, sampai di latih di main dealer dgn berbagai trouble dan cara penyelesaiannya. Karna teori dan praktek adalah dua hal yg tdk bisa di pisahkan.

    • sarwadi berkata:

      Slah min, justru kejujuran aj si mekanik min,,
      Sya kerja jjur” aj min..

  6. An_Syahri berkata:

    Wahh… koq gitu ya mas Salim…..? Hmmm… Yamaha ning Solo ngendi niki mas..? Central Sakti-kah…?

    • Ki Salim berkata:

      Bukan mas… tidak di solo kok.. tapi di Sukoharjo Pinggiran.. Jaket Dealernya pun tak pakai sampai sekarang… Sebenarnya dah akrab sama admin kasirnya.. cuma kemaren kok ternyata admin kasirnya di ganti.. padahal manis lho.. wkwkwkwkwk

Comment tidak bayar kok.. Silahkan...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s