Pengalaman Pahit dengan Oknum Operator SPBU

Gonjang-ganjing pemberitaan kenaikan harga BBM dan kebijakan pembatasan pembelian BBM non subsidi semakin gencar. Bagi ane sendiri masalah naiknya Harga BBM Non Subsidi monggo lah jika itu memang kebijakan itu “katanya” untuk menutupi kerugian Pertamina sana. Tetapi ya jangan di batasi lah. Kalo dibatasi malah susidi jadi 100% salah sasaran lho kok bisa? Lha wong cilik mayoritas pengguna motor. Kemana-mana naiknya cuma motor cukup BBM penuh dah bisa kemana-mana tanpa kawatir tidak ada angkot. Kalo dibatasi 0.7 L perHari mau sampe mana langkah wong cilik? Kasihan pak Dahlan Iskan tidak lagi bisa naik Ojek lagi. Karena Tukang Ojek mayoritas butuh lebih dari 0.7 L dalam sehari. kira-kira juragan’e sayur jayapura butuh berapa liter BBM ya untuk sehari?

SPBU Pertamina

Wes… aah…  kembali ke  leptop topik, Mungkin dari mas bro dan sis pernah mengalami hal kurang menyenangkan yang terjadi di SPBU? Monggo di Share aja.. Ane sendiri dah 2 kali mengalami kejadian pahit/kurang menyenangkan di SPBU.

Pertama

2011 : Sewaktu ane ke pekalongan, berangkat pagi-pagi dari rumah boyolali jam 04.30 wib. dan Berhenti di salah satu SPBU dalam kota antara Boyolali-Ungaran. Memang sih waktu masih jam 05.00 wib saat subuh dan suasana juga masih sepi dan orang-orang pada berhamburan ke pasar pagi. Mulanya ane tidak curiga sama sekali sambil menunggu bensin penuh ane benerin sarung tangan, dan saat ane melihat proses pengisian ternyata sedikit kurang menyenangkan. Pompa di mainkan, buka tutup buka tutup sehingga BBM yang keluar tidak seperti yang tertera pada meter nya. Mosok new Jupiter MX yang punya kapasitas tangki Full 4 L (cek spesifikasi NJMX di Sini) kok bisa muat BBM senilai Rp. 21,350 yang jika di literkan jadi 4,7 L, dimana normalnya cuma muat Rp. 18,000/4 L.  Soalnya ane sudah hafal betul konsumsi si Siph. Jika pandom bensin sudah masuk Red Zone cukup isi 15 ribu sudah penuh malah terkadang tumpah. Nah loh padahal saat isi di SPBU itu pandom baru masuk ke Red Zone. Ane pun komplain dengan sedikit kecewa.

ane : “mas masak tangki 4 L bisa nampung 4,7 L Bensin?”

dengan enteng dan tanap rasa bersalah si Oknum juga menjawab

Oknum : “lha ini buktinya bisa nampung tu mas?”

batin ku “weleh orang ini dah salah masih berselak” emangnya ane penimbun BBM apa.. ee… kebetulan beberapa antrian dibelakang ane ada 1 NJMX juga isi di belakang ane langsung aja ane samperin dan bilang…

ane : “pak mau isi berapa?” 

Bapak : “10 rb aja kok mas”

Ane : ane bilang ke Oknum “mas bapak itu biarkan isi penuh, jika nanti BBM Penuh harganya lebih dari 17rb ane yang bayar kelebihan BBM yang bapak ini beli. tapi jika mentog di Rp. 18.000 sampeyan yang bayar seluruh BBM yang bapak ini beli, gimana  sanggup g?” ( itung2 buat bayar kelebihan BBM yang di mark up saat ane tadi dan rizki buat bapak ini )

Tapi sayang belum sempat Oknum tersebut jawab manajer atau seniornya mungkin keburu datang menghampiri (merasa kalah jumlah ane pun mundur teratur, biasanya memang tindakan seperti itu intruksi dari senior atau manajernya), Sebelumnya ane pergi ane bilang ke Oknum “gak bakalan isi di SPBU ini lagi” Sepertinya setelah ane beranjak sedikit menjauh dari area Pompa BBM dan merapat ke pinggiran SPBU ane liat kasus itu masih di perbincangkan, dengan agenda mendengarkan kesaksian dari saksi (koyo sidang wae) yang kebetulan ibu-ibu yang juga isi BBM terlihat memberitahu apa yang terjadi tadi. Dan beberapa saat Manajer/Seniornya datang ke arah ane, sebelum dia datang ane bergegas pergi dan melambaikan tangan ke arahnya. ee.. di panggil balik ya dah g tak gubris aja…. menurut ane sih memang sudah di atur menejemennya. Bukan rahasi lagi..

Ane sih berharap para operator SPBU sopan-sopan dan kayak dibawah ini nie..
PetugasSPBUSopan

Petugas SPBU Sopan dan Ramah

Kedua

2013 : Belum lama ini pulang kerja dah larut jam 23.00 lebih kali.. ane mampir di SPBU di deket arah ane pulang. Ane isi 15 ribu dan langsung FULL. Pas Proses pengisian ane berikan uang 1 lembar 100rbu an. Pompa Di letakkan dan di kunci dan tangan dah mulai menghitung uang jumlah kembalian. Ane liat 1 lembar 5o rbuan di selipkan di jari kiri. Dibawah segempel uang. Dan tangannya kembali memilih uang pecahan 10 rb an dan 5 ribuan. Saat pengisian dah selesai dia memberikan uang kembalian dan bilang. “BBM 15 rb kembaliannya 35 rb terima kasih selamat jalan” ane jawab “maaf mas tadi uangku 100rbu an” OPR : “owwh maaf mas..” lalu di ambilkan uang yang sudah terselip di jari tengah tangan kirinya. Mungkin kasus yang ini ane lebih mentoleransi di karenakan memang waktu dah larut malam dan konsentrasi sudah mulai menurun. Maklum jika lelah dan lupa (entah lupa benar atau dibuat ane g tau: husnudzon aja) mendera tubuh. Namun dalam kerja tetep di utamakan Profesional dalam berkerja, tidak boleh ada kata luput atau lupa meskipun itu manusiawi.

Tips jika mengisi di SPBU : Lebih baik order sesuai jumlah yang mau di beli cth : Isi 15 rb dari pada order full tank. Karena biasanya kalo order Full Tank pompa g di setting alias langsung colok terkadang ada yang di letakkan sesuai prosedur tetapi ada juga yang tetap di pegang soale tidak di sett. Tapi jika order 15 rb pompa akan di sett dan tinggal colok ke tangki dan kebanyakan di letakkan. Di kesempatan itu lah kita berikan uang nya, jadi OPR tidak sempat memainkan pompa.

Bonus : Jika Operatornya kayak gini, jangankan bayar Rp. 21.350.. bayar Rp. 25.000 mau dehh… hehehehe…. Salam…. (maaf, Bonus di hapus, demi kenyamana bersama)

About these ads

Tentang ki Salim

Bocah ingusan yang pengen ngeblog
Tulisan ini dipublikasikan di Umum. Tandai permalink.

37 Balasan ke Pengalaman Pahit dengan Oknum Operator SPBU

  1. ian doni berkata:

    Saran yg bagus nih… thanks…

  2. Duinnn berkata:

    Nice share gan. Pom bensinnya rame kalau petugasnya seperti yang di bawah. hadeuh, sudah baca serius sampai di bawah buyar konsentrasi :-)

  3. megalodon150 berkata:

    saran sih mending beli di pom pertamina asli nomer seri 01 bukan yang swasta 04

    • Ki Salim berkata:

      iya juga mas… kalo yang punya pertamina langsung dijamin pasti pas, mulai dari nol. tapi terkadang tangki yang tidak mau di ajak kompromi. Habis tapi yang ada hanya ada SPBU 04 melulu.

  4. An_Syahri berkata:

    Parah banget itu mas… tapi ngomong-omong yang dibatasi tuch bensin bersubsidi atau non subsidi to mas…?

  5. An_Syahri berkata:

    Walaahhh… parah banget tuch mas… Eh ngomong-omong yang mau naik ato dibatasi BBM bersubsidi atau non subsidi to mas…?

  6. Erit07 berkata:

    Kudu waspada…

  7. pak tarno berkata:

    kemungkinan itu pom bensin ecek-ecek, setahuku pom bensin besar relatif lebih jujur

  8. kalo pas jalan jauh ya ke pom yg terdekat saat bensin udah tipis, ga mikir lagi besar/kecil

  9. damar berkata:

    kasus pertama disinyalir di daerah ampel byl. IMHO CMIIW

  10. stevant berkata:

    Itulah akhirnya yg bikin saya memilih isi bensin di SPBU lain, karena SOPnya hampir tidak memungkinkan berbuat curang…bensin di isi, struck keluar, dibawa ke kasir, kasir memberikan kembalian…..

  11. daivan berkata:

    di daerah ane ada pombensin x yang kalo ane ngisi shogun sp, fulltank bisa kena 21ribu. padahal kapasitas tangki sp cuma 4,3liter… harusnya maksimal cuma bayar 19ribuan

  12. bny berkata:

    sama bro…saya pernah ngisi bensin buat mobil saya..pdhl itu pom langganan saya (50 meter dr rumah)…tp operator saya lihat memang asing/baru tapi sudah (maaf) sepuh…pas ngantri saya lihat mobil depan saya koq cara pengisianya dengan cara di kocok/di buka tutup…sambil operator pura2 ramah ajak ngobrol yg punya mobil…giliran saya isi bensin jg digituin..udah pasti isi 150 rb…tp ngga di setting otomatis trus dibiarin ngisi…tp itu pompa jg dimainin..br 2 kalian di kocok lgs saya tegur..”bapak baru ya disini? saya lihat namanya di baju..oh bapak namanya bp.X (sensor)…secara spontan dia lgsg stop metode pengisian bensin tsb…emosi saya ga tersulut karena bpk.X td sudah sepuh…jd ya cukup dengan menegur saja..besok nya pas ngisi mobil yg satunya…kebetulan ini mobil masa muda saya (menarik perhatian sekitar) yg jarang dipake..bpk.X juga ikutan nimbrung ngliatin mobil saya (krn yg ngisi org lain) …lsg saja saya tegur…halo pak!! bpk.X cuma senyum kecut…

  13. cumilebay.com berkata:

    Aku pilih petugas SPBU nya aja yg bawah :)

  14. archnine berkata:

    hehe sip nih atikel..
    pernah waktu masi kuliah (2005-2006an), isi bensin di tlogomas (self service), sebenernya sudah sering dengar jika di POM tsb agak curang dengan pengaturan takaran (ketika kita beli 10.000 angka meter akan tetap jalan dan bensin baru akan keluar setelah nilai meten di kisaran 1500-2000 rupah). Saat itu saya sedang antri sambil perhatikan pengisian kendaraan yang ada, ternyata benar kecurangan dengan modus yang sama. pas giliran isi, sengaja nozzel saya tarik agak ke atas supaya jelas keluarnya (sambil geleng2 tidak peracaya).. dan apa yang terjadi??? saya dibentak oleh petugas dengan kata-kata yang menyombongkan daerahnya “A*EMA iku keras…!!!” A*EMA itu keras…!!!
    akhirnya masuk daftar coret pengisian BBM buat motor ane :lol:

  15. Selamatkan harimau sumatra berkata:

    Kirain pake pertamax yg mengecewakan nantaunya premium,wkwkwkkw wajar lah subsidi

  16. Mas Sayur berkata:

    opo iki…celuk2 aku..arep di wenehi bonuse piye.. :mrgreen:

  17. Segoreng berkata:

    Kalo dikotaku kudus pom bensin pertamina swasta diperempatan krawang baik laki2 / wanita jari tanganya suka ditorak tarik.
    Pertamax 50 ribu buat nara aka pikson gue.
    Tak pentelengin aka tak plototin tuh petugase malah cuek bebek. Pernah tak omongin mas tanganya yg jujur e malah cuek juga. Set*n alas tenan je..!!!
    Kapok ane isi disitu dah 4x diruwetin.
    Pertamax aja pelayananya begono apalgi premium jiaan pengin tak kuamplengi geram ane…!!!
    Apa jgn2 itu instruksi dr
    yg punya pom ya ??
    Dikotaku Rata2 ruwet smua spbu swasta ba*g*at..!!!
    Coba shell jualan dikotaku kudus. Bakalan pindah ane..!!!

  18. smartfaiz berkata:

    Buakarrr…. :mrgreen:

  19. rroossyyiidd berkata:

    Wah wah, aku juga pernah dapat pelayanan kurang mengenakkan saat ngasi minum NJMXku padahal aku belinya pertamax,

  20. ronin berkata:

    wah mas, kenapa malah pergi .. pdhl ditunggu aja pengen tau ntr apa yg akan disampaikan si senior :D

  21. Jack berkata:

    wah kalau petugasnya macem begitu cantiknya, seliter 50 rebu juga bakal gue bayar

Comment tidak bayar kok.. Silahkan...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s